Baju Baru Alhamdulillah

Bukan. Bukan karena saya sedang banyak fulus lalu belanja.

Cuma gara-gara sore tadi dengan randomnya membuka kotak peralatan dan kebutuhan jait. Ada setumpuk kain yang dulu dibeli sampai rela uang jajan bulanan habis dan terancam jadi gembel di akhir bulan, yang malah akhirnya cuma jadi pajangan di kos an.

Mending dipanjang, lha ini… nyungsep di kotak dengan tulisan ‘Kripik Balado’.

Hasrat yang tiba-tiba muncul tadi mungkin ditrigger habis ngajarin temen jahit ala-ala. Karena malu masa punya mesin jahit tapi yang pakai orang, sendirinya di cuekin, akhirnya tadi kuambil buluh sebatang kain yang dibutuhkan, kupotong sama panjang (sesuai cetakan baju yang ada dan bukan dari pola. Males euy bikin pola dan ribet), lalu kujahitlah si kain dengan benang, kujadikan baju baru.

Alhamdulillah, walau pun dari jarak dekat akan keliatan cacat sana-sini, yang penting pernah bikin baju yang akhirnya bisa dipakai dan nggak malu buat dipakai lah.

Setengah pengen pamer, setengah ngerasa puas karena setelah sekain lama, akhirnya menjahit lagi. Jadi, boleh lah ya, pajang-pajang sikit fotonya.

Continue reading “Baju Baru Alhamdulillah”

Advertisements

Mesin Jahit Baru, Alhamdulillah

Jadi bulan Februari ini buat saya pribadi selamanya akan selalu menjadi salah satu bulan yang istimewa dalam satu tahun. Kenapa? Jelas, karena di salah satu tanggal di bulan ini, saya dilahirkan.

Bulan ini juga genap saya mengikuti kursus jahit di salah satu lembaga di Bandung. Belum bisa apa-apa sih tapi lumayanlah udah ada yang jadi. Bulan pertama sih jangan ditanya semangatnya gimana. Senin sampai Jumat kurang lebih empat jam sudah pasti saya habiskan di tempat kursus buat ngejait.

Bulan pertama doang sayangnya…

Februari ini masuk bulan kedua, dan minggu ini ada 5 hari kursus yang bebas saya datangi, nyatanya kuantitas menurun drastis cuma jadi dua kali seminggu saja, itu pun paling lama cuma dua setengah jam. Ada beberapa alasan sih (yang kalau dipikir-pikir emang terlalu dibuat-buat):

  1. Sekarang tempat lesnya rame banget, sampai ngantri mesin jahit. Mana disana saya mesin favoritnya selalu keduluan dipake orang.
  2. Kalau temen yang dikenal ada di tempat kursus, udah deh, percuma les, karena bakalan ngobrol aja trus ujung2nya kerjaan nggak kelar. Buang-buang waktu.
  3. Klasik. Mulai sibuk kegiatan lain. Mencoba nggak meninggalkan tes*s lagi dan sekarang lagi ada jadwal ngajar satu orang buat belajar dasar bahasa Jerman level A1.

Tapi… Continue reading “Mesin Jahit Baru, Alhamdulillah”