Mesin Jahit Baru, Alhamdulillah

Jadi bulan Februari ini buat saya pribadi selamanya akan selalu menjadi salah satu bulan yang istimewa dalam satu tahun. Kenapa? Jelas, karena di salah satu tanggal di bulan ini, saya dilahirkan.

Bulan ini juga genap saya mengikuti kursus jahit di salah satu lembaga di Bandung. Belum bisa apa-apa sih tapi lumayanlah udah ada yang jadi. Bulan pertama sih jangan ditanya semangatnya gimana. Senin sampai Jumat kurang lebih empat jam sudah pasti saya habiskan di tempat kursus buat ngejait.

Bulan pertama doang sayangnya…

Februari ini masuk bulan kedua, dan minggu ini ada 5 hari kursus yang bebas saya datangi, nyatanya kuantitas menurun drastis cuma jadi dua kali seminggu saja, itu pun paling lama cuma dua setengah jam. Ada beberapa alasan sih (yang kalau dipikir-pikir emang terlalu dibuat-buat):

  1. Sekarang tempat lesnya rame banget, sampai ngantri mesin jahit. Mana disana saya mesin favoritnya selalu keduluan dipake orang.
  2. Kalau temen yang dikenal ada di tempat kursus, udah deh, percuma les, karena bakalan ngobrol aja trus ujung2nya kerjaan nggak kelar. Buang-buang waktu.
  3. Klasik. Mulai sibuk kegiatan lain. Mencoba nggak meninggalkan tes*s lagi dan sekarang lagi ada jadwal ngajar satu orang buat belajar dasar bahasa Jerman level A1.

Tapi… Continue reading “Mesin Jahit Baru, Alhamdulillah”

Advertisements

Kursus Jahit

After a long time of this hiatus

AKHIRNYA… saya menulis lagi.

Sempat berkunjung dan membaca-baca postingan beberapa blog milik teman-teman saya dan agaknya membuat saya juga sedikit termotivasi untuk wordpressing lagi. Alhamdulillah.

Bukan tipikal orang yang senang menulis dengan konsep dan cenderung random maka kali ini saya juga ingin bercerita tentang hal random lainnya yang saya lakukan. Bukan cuma soal tulisan yang random tapi memang sebenarnya ‘fitrah’nya saya sepertinya juga pribadi yang random yang sudah mendapat serifikat random dari banyak orang.

Sudah terbukti sejak kecil memang. Di segala hal. Mungkin karena dari kecil saya dibiasakan orangtua terutama Ibu saya untuk mencoba segala hal yang ingin saya coba. Ikut segala kursus yang bisa saya ikuti. Mulai dari menari, lukis, gitar, electone, drum, les bahasa (jepang jerman inggris) dan *sudah pasti* tak ketinggalan les pelajaran juga (bukan karena disuruh tapi karena memang saya mau. Di masa itu, jikalau boleh saya kenang, ternyata saya dulu lebih ‘senang belajar’ dari pada saya yang sekarang. Huffness.) Continue reading “Kursus Jahit”