Mesin Jahit Baru, Alhamdulillah

Jadi bulan Februari ini buat saya pribadi selamanya akan selalu menjadi salah satu bulan yang istimewa dalam satu tahun. Kenapa? Jelas, karena di salah satu tanggal di bulan ini, saya dilahirkan.

Bulan ini juga genap saya mengikuti kursus jahit di salah satu lembaga di Bandung. Belum bisa apa-apa sih tapi lumayanlah udah ada yang jadi. Bulan pertama sih jangan ditanya semangatnya gimana. Senin sampai Jumat kurang lebih empat jam sudah pasti saya habiskan di tempat kursus buat ngejait.

Bulan pertama doang sayangnya…

Februari ini masuk bulan kedua, dan minggu ini ada 5 hari kursus yang bebas saya datangi, nyatanya kuantitas menurun drastis cuma jadi dua kali seminggu saja, itu pun paling lama cuma dua setengah jam. Ada beberapa alasan sih (yang kalau dipikir-pikir emang terlalu dibuat-buat):

  1. Sekarang tempat lesnya rame banget, sampai ngantri mesin jahit. Mana disana saya mesin favoritnya selalu keduluan dipake orang.
  2. Kalau temen yang dikenal ada di tempat kursus, udah deh, percuma les, karena bakalan ngobrol aja trus ujung2nya kerjaan nggak kelar. Buang-buang waktu.
  3. Klasik. Mulai sibuk kegiatan lain. Mencoba nggak meninggalkan tes*s lagi dan sekarang lagi ada jadwal ngajar satu orang buat belajar dasar bahasa Jerman level A1.

Tapi…

sejujur-jujurnya memang saya udah agak muak sih jait di tempat kursus, pengen latihan sendiri dan punya mesin sendiri. Berbekal kemauan itulah… akhirnya si calon (pengennya nyebutnya calon aja biar di aamiin-in daripada ngomong pacar) yang sudah hampir 10 tahun kenal dan tau bagaimana saya berinisitif untuk…

BELIIN MESIN JAHIT

WOHOOOO!!! Hepi benjeut yaaaakkk…. jelas.

Setelah survei sana sini, browsing sana sini, keliling toko mesin jahit sana sini, ganti pilihan sana sini, emosi naik turun kalau nggak dilayanin dengan bener. Akhirnya pilihan saya jatuh pada

Mesin Jahit Brother GS 2700

Baca-baca sih, ini mesin jait ini sih ceunah masuk kategori level 2, sesuai harganya. Saya belinya di harga 2.5 Juta. *Di Tokopedia banyak yang lebih murah sih dari range harga 1.9 juta sampai 2.9 Juta*, cuma ada beberapa pertimbangan yang akhirnya bikin saya belinya sama salah satu sales mesin jahit. Pertimbangannya:

  1. Bisa dipakai di kos an: artinya watt nya mesti kecil dan nggak nyedot atau bikin mati listrik –> ini sempet bikin galau sih, soalnya awalnya saya sudah punya merk lain yang ingin saya beli cuma mengingat watt nya lebih besar samp 100 Watt dan takut bikin jebret *naon bahasana?* akhirnya pilih mesin ini yang consume listrik cuma 51 Watt, lebih aman lah ya
  2. Budget: Kisaran budget yang dikasih si pemberi hadiah emang ada di range 2 jutaan
  3.  YANG JUALAN: Ini penting banget sih buat saya, soalnya kapok banget deh dilayanin nggak sempurna gitu. Saya anaknya emosian soalnya. Di salah satu toko mesin jahit yang ada di jalan otista berinisial MM gitu, ada salah satu pegawainya yang… astaga, pengen uwe tonjok mukanya karena responnya nggak baik gitu ke saya. Apalagi pas nanya harga mesin jahit yang saya pengen berapa yang di toko-toko sebelumnya santai aja di jawab, di toko ini malah… grrrr….

Saya: Mas, kalau mesin jahit merk Jan*** tipe ****** itu harganya berapa?

Mas-nya: Sekitar 2 jutaan deket 2.5

Saya: Itu kan mesinnya blablablablablabla *mencoba mengkonfirmasi speknya buat mastiin* Semi portable kan ya?

Mas-nya: Bukan, mbak. Portable. Pake listrik.

Saya: Iya mas, pake listrik tapi juga kalau mati listrik katanya bisa dipake manual ya? Ada mejanya gitu sama kayuh-annya

Mas-nya: Iya, itu namanya portable. (Mas-nya tak terima aku mengatakan yang sejujurnya soalnya berbekal pengentahuan dari temen yang baru aja punya, ya sudahlah)

Saya: Boleh tau nggak harganya pastinya berapa? Soalnya saya tertarik sama mesinnya

Masnya: Emangnya mau beli kapan sih? *dengan muka yang pada saat itu saya liatnya kayak nantangin seakan saya nggak bisa beli yang bikin saya esmoni* *Sumpah ini masnya ngomong intonasinya nggak biasa, mukanya juga nggak santai. Uwe juga kepanasan keleus bukan situ aja mas.*

Saya: Ya kalau bisa beli hari ini, saya beli hari ini *mulai tinggi sayanya dan mulai bete*

Mas-nya berlalu dan kembali dengan singkat bilang harganya 2.5 juta tapi mukanya udah bete yang itu menular ke saya, akhirnya saya cabut aja setelah ngomong makasih yang singkat dan dalam hati berniat nggak akan pernah balik ke toko itu lagi. Dan beneran, selama survei ke sekitar 5 atau 6 toko di hari itu, cuma toko itu yang pelayanannya kayak ta*. Makanya akhirnya saya memutuskan, beli mesin yang spek-nya masih bisa bikin saya nyaman tapi pelayanannya luar biasa. Dan emang yang terakhir ini *sempet saya tolakin waktu nawarin karena bukan merk yang saya cari* akrhinya yang bikin saya cook buat beli. Konsul sampe bela-bela in dateng ke kos-an trus H+1 habis konsul saya dapet info yang jelas tentang alat yang saya pengen, barangnya langsung dateng dan langsung di ajarin sampai bisa. Top sih Bapak yang jualannya.

4. Spesifikasi mesin: Awalnya ini skala prioritas saya yang pertama sih pas mau dibellin mesin jahit cuma makin kesini-sini makin ngikutin dan mempertimbangkan berbagai aspek. Tapi sejauh ini mesin yang saya beli ini termasuk paket lengkap dari semua ceklis yang saya cari:

  • Memenuhi poin 1
  • Pola jahitan cukup banyak
  • Suara nggak begitu berisik (dibanding portable pada umumnya)
  • Cukup bandel (yang katanya bisa diindikasinya dari suara mesinnya, makin halus katanya makin bagus dan bandel)
  • Spare part mudah dicari
  • Pemasang benang otomatis (soalnya kalau udah kelamaan jahit, mata suka siwer mau masukin benang)
  • Free arm portable (jadi kalau jait buat lobang lengan sama kaki gitu lebih gampang)
  • Cocok buat pemula kayak saya (dan emang penggunaannya nggak begitu ribet sih)

Mungkin terlihat pamer *tapi emang iya siik*, akhirnya mesinnya datang hari ini.

Hepi berat bak balita kalau udah ketemu kolam buat mandi bola.

Hepi karena mesinnya cepet datang, hepi karena bisa latihan sendiri, dan udah pasti hepi karena ini salah satu kado yang saya bener-bener pengen dan in shaa Allah akan bermanfaat buat ke depan sih dan tentu saja tidak mampu buat saya beli sendiri dalam waktu dekat.

IEUUU Penampakan si Brother GS 2700

16-02-12-21-31-18-031_deco
Brother GS 2700
16-02-12-21-32-27-254_deco
Beda angle dikit

Setelah hampir dua jam penjelasan alatnya dan mendapat doa sebelum Bapak yang nganternya pulang, akhirnya ieu mesin resmi menjadi penghuni baru di kos-an ku yang tercinta ini.

Semoga selalu awet-awet yang kamu, Ther (Mesin jahit Brother maksudnya). Dan semoga kamu bisa membantu saya untuk rencana saya di hari depan. Dan kuat di pake lama tanpa mati listrik. Aamiin.

All of these, pengen bilang sih…

Buat kamu yang berani memutuskan buat beliin saya mesin ini, Makasih banyaakk.

Hontouni arigatou

Vielen Lieben Dank

Maybe you’ve already known how this thing means to me.

Thank you so much for your sincerest kindness dan semoga hal-hal baik yang terbaik selalu terjadi padamu. Aamiin.

 

 

Advertisements

2 thoughts on “Mesin Jahit Baru, Alhamdulillah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s