Kursus Jahit

After a long time of this hiatus

AKHIRNYA… saya menulis lagi.

Sempat berkunjung dan membaca-baca postingan beberapa blog milik teman-teman saya dan agaknya membuat saya juga sedikit termotivasi untuk wordpressing lagi. Alhamdulillah.

Bukan tipikal orang yang senang menulis dengan konsep dan cenderung random maka kali ini saya juga ingin bercerita tentang hal random lainnya yang saya lakukan. Bukan cuma soal tulisan yang random tapi memang sebenarnya ‘fitrah’nya saya sepertinya juga pribadi yang random yang sudah mendapat serifikat random dari banyak orang.

Sudah terbukti sejak kecil memang. Di segala hal. Mungkin karena dari kecil saya dibiasakan orangtua terutama Ibu saya untuk mencoba segala hal yang ingin saya coba. Ikut segala kursus yang bisa saya ikuti. Mulai dari menari, lukis, gitar, electone, drum, les bahasa (jepang jerman inggris) dan *sudah pasti* tak ketinggalan les pelajaran juga (bukan karena disuruh tapi karena memang saya mau. Di masa itu, jikalau boleh saya kenang, ternyata saya dulu lebih ‘senang belajar’ dari pada saya yang sekarang. Huffness.)

Lalu kenapa saya ngomongin random sementara saya ngasih judul tulisannya ‘kursus jahit’? Maap, saya nggak paham juga. Cuma pengen cerita aja. ;D

Tapi bicara soal kursus yang pernah ikuti (yang kalau saya pikir-pikir memang ternyata saya hobi banget ikutan kursus), semenjak saya menginjakkan kaki ke Bandung ini, otomatis semua kegiatan esktrakurikuler diluar kegiatan akademik berhenti. Entah kenapa.

Sampai akhirnya saya teringat satu quote dari internet :

when

“Hiya juga yak”, begitu pikir saya waktu itu.

Dan dengan segala spontanitas yang saya punya (nggak sih, sebenernya udah lama pengen nyoba cuma kan ya… biasa… wacana mulu), akhirnya minggu lalu daftar kursus jahit deh tuh.

Hari ini masuk minggu ke dua. Untuk hal-hal yang berkaitan dengan kegiatan di luar kuliah seperti ini biasanya saya memang cenderung semangat. Contohnya dulu, waktu kursus bahasa jepang, tunggu sensei-nya pulang dulu baru saya pulang (datang dari pagi). Bahasa jerman kemaren juga gitu, datang dari pagi pulang malam jam 9, tunggu di usir sama Frau Suci yang ngajar saya waktu itu.

Jahit pun sama. Durasi waktu kursus 4 jam, tapi kalau Ibu-nya nggak nanyain kagak pulang deh tuh. Seminggu baru ‘nelor’ 2 1/3. Satu rok (yang jadinya kayak rok anak magang di pusat perbelanjaan) sama satu baju atasan (yang jadinya kaku karena pake furing padahal bahan katun *sok iye gitu ceritanya waktu bikin*), trus sekarang on progress bikin dress (harusnya sih ini nggak boleh di kerjain dulu tapi saya request soalnya temen awal bulan depan mau nikah, jadi dikasih seragam gitu ceritanya. Jadi, dengan gaya sok mantap, saya memutuskan untuk mencoba jahit sendiri, gimana hasilnya, ya… kumaha engke weh.

Penampakannya kayak begini nih

16-01-18-19-57-56-984_photo
Rok Ala-ala. Mayan di pakai kalau nanti sidang *Semoga bisa cepet sidang biar tesis belum dikerjain. Aamiin*
16-01-18-19-59-22-808_photo
Ieu Baju Ala-ala. Lumayan buat nanti di pake sidang *Agak nyesel sih karena di pakein furing tapi mayan lah newbie*
16-01-18-19-56-13-500_photo
Ini Baju Seksi hahaha. Bukan, ini ceritanya sneak peak biar gaul dikit. Masih on progress. Niatnya bikin dress, entah nanti bakal jadi apa.

Kalau yang terakhir itu sengaja dibuat untuk nanti datang kondangan temen. Gitu aja sih.

Ngomong, saya datang ke undangan mulu deh di pikir-pikir. Kapan yak saya ngundang?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s