Modus Meminta Uang Sekarang *Tipu Tipu*

Kali ini saya tidak akan membahas soal per-skripsi-an dulu walaupun kabar terakhirnya –> suram.

Sedikit flashback sebelumnya :

Seperti biasa saya berjalan kaki menuju kampus menyisir jalan sumur bandung. ketika berjalan disekitar gedung bekas SSC sumur bandung, ada seorang bapak-bapak mungkin kisaran berumur 40 tahun ke atas memanggil. tidak jelas memanggil siapa tapi yang jelas saya pun jadi ikut menoleh. ternyata memanggil saya. saya tidak kenal siapa bapak itu, tapi jikalau boleh bersuudzon saat itu dipikiran saya saat itu cuma satu ‘kayaknya mau minta duit’. akhirnya terjadi sedikit percakapan dengan bapak itu *kira2 seperti dibawah ini*.

Si Bapak Asing (B) : kalau mau ke jatinangor masih jauh nggak ya neng?

Saya : Masih pak. ke DU aja. ada damri disitu.

B : ini, saya mau ke jatinangor tapi nggak ada duit. boleh minta 3500 nggak neng? saya buru2, ada anak yang nunggu disana.mau pergi.

Saya : Jatinangor dimananya? (ngetes sedikit mana tau beneran tipu-tipu)

B : Ngg…di ikopin *kalo ikopin emg beneran ada di jatinangor*

Saya : Saya nggak punya uang 3500. adanya 5000 (ngetes begitu mana tau sama kayak kasusnya seorang kakak kelas yang minta duit trus bilang nggak punya segitu adanya lebih dan ornagnya bilang “ada kembaliannya”)

B : Oh iya…nggak apa2 neng (ya iya nggak apa2 buat bapak.itu kan duit saya)

Saat itu yang ada diotak saya pastilah masih curiga dengan sibapak2 itu tapi berhubung si bapak itu mintanya 5rb akhirnya saya berikan lembaran 5000 itu sambil *ini beneran* ngeliatin langsung ke mata bapak itu sambil sinis dan menyiratkan “saya tahu modus anda”. setelah memberikan uangnya saya liatin lama akhirnya si bapak itu pergi. yang jelas akhirnya saya bilang sama diri saya sendiri “kalau orang itu berbohong,tanggung sendiri dosanya. kalau memang benar,semoga duitnya bermanfaat.”

Hari ini :

Ketika akan jalan ke kampus siang ini saya memutuskan untuk berjalan kaki saja melewati jalan Sumur Bandung. Sambil terus berjalan dengan langkah konstan, saya pun mengidarkan pandangan lurus ke depan. di sekitar radio yang deket bekas SSC sumur bandung, saya disamperin lagi dari depan sama seorang bapak-bapak. sambil nyengir kuda, saya menghentikan langkah. Saya ingat muka anda pak! Si bapak itu dengan kondisi yang sama dengan yang pernah saya ingat memasang muka kebingungan, kelelahan, dan segala macam muka itu bertanya pada saya.

Si Bapak itu lagi : Maaf. kalau jatinangor masih jauh nggak?

Saya : ke DU aja pak.

Bapak itu : boleh…*belum selese ngomong,saya potong dulu*

Saya : Waktu itu udah pernah pak.

Si bapaknya sedikit memaku kebingungan, saya liatin sinis kayak waktu itu. tanpa komando, si bapak itu ngeloyor aja pergi berbalik arah.

terlepas dari apakah orang itu bohong apa nggak,tapi yang jelas sekarang ini memang banyak sekali modus penipuan meminta uang mulai dari anaknya sakit *sambil ngebawa anaknya* sampai dengan yang bilang satu alamat yang jauh yang mereka butuh duit buat kesana. mulai dari anak kecil sampai dengan orang tua. Sebenarnya bukan sekali ini saja saya dimintai uang oleh orang asing. sudah beberapa kali. untuk jujurnya, terkadang saya tahu jikalau mereka melakukan tipu tipu. tapi selalu saja perasaan saya itu kalah oleh logika. beginilah kalau sering jalan sendirian. dulu juga pernah tuh ada ibu2 yang minta duit buat berobat anaknya pas lagi jalan sendirian dibelakang perpus. nggak berapa lama waktu kemudian, saya liat ibu yang sama dijalan yang sama. ibu itu mau  nyamperin lagi ketika saya liatin sambil sedikit tatapan “udah tau oi”. liatin terus aja. akhirnya dia nggak jadi nyamperin.

kadang punya muka jutek dan sinis banyak gunanya juga

sasaran diminta duit pun kebanyakan paling sering sama orang yang lagi jalan sendiri kayak saya. sekalinya jalan bareng temen pun, kadang masih ada saja yang meminta duit tapi karena barengan jadinya bisa nolak. terkadang saya tidak menyayangkan uang yang saya keluarkan tapi soal bobroknya kondisi sekarang ini. disatu sisi saya beneran kasihan kok ya nyari duit gitu amat, tapi disisi lain kasihan juga dengan keadaan yang bikin mereka menjadikan meminta duit dengan cara seperti itu. mungkin inilah mengemis gaya baru karena kalau ngemis yang cuma duduk diem sambil nunggu itu nggak akan menghasilkan duit banyak.

kalau dilihat2 pun, dikota ini pengemis dan orang yang tipu-tipu itu untuk satu daerah biasanya itu-itu juga. masih saja orang yang sama. karena saya sendiri adalah tipe orang yang suka melihat dan mengamati orang. orang yang ada disekitar ITB dengan yang dicihampelas kadang orang yang sama. tapi beda spot aja. cukup membuat saya geleng-geleng kepala.

soal kenapa saya sering mengeluarkan uang itu soal lain. silahkan saja tanyakan terutama pada ayah, ibu, dan “tuan bijaksana” saya, orang seperti saya ini sekalipun tahu tapi terkadang memang sulit untuk tidak kasihan pada orang lain, apalagi kalau yang udah tua2 tuh. kadang orang bilang saya bodoh. tapi saya tidak peduli, karena saya tidak peduli orang tahu apa maksud saya atau tidak.

tapi bagi yang pernah kena tipu-tipu karena emang nggak tau, sabar aja. didoain aja orangnya semoga duitnya bermanfaat dan apa yang mereka bilang itu emang duitnya buat itu. soal kalau mereka bohong atau nggak, tenang aja. selalu ada malaikat yang siap siaga 24 jam mencatat semua yang si para tipu-tipu lakukan. kalau bisa terutama buat cewek jangan keseringan jalan sendirilah kalau duitnya nggak kuat buat dikeluarin tiba-tiba.

untuk itu semua, walaupun nggak nyambung, tapi saya berdoa semoga semua keadaan ini bisa menjadi lebih baik, dan semoga saya (dan semua orang) selalu punya cara yang baik dan selalu diberikan pikiran positif.

*dan untuk kamu skripsi dan bapak/ibu dosen, bantu saya untuk lulus oktober ini dengan baik. biar ayah ibu saya bisa bangga sama saya. plis.*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s